KENIKMATAN SANG PEMUDA SIXPACK

SLOT GACOR SLOT GACOR

CERITA SEX GAY,,,,,,

Nama gw ray, umur gw 20 tahun, gw anak tunggal campuran belanda jawa.Orang bilang gw ganteng, mungkin karena muka bula gw yg membuat gw lain dr yang lain. Darah belanda gw berpengaruh jelas buat size kontol gw. Gw punya kontol sekitar 10 cm, yah 15 cm kalo ngaceng. Gw sendiri suka banget sm kontol gw, panjang, gemuk, berurat, peler gw juga ga kalah keren, saking ngondoynya sampe suka kedudukan! Perawakan gw laki abis, badan gw gede, semua otot, urat dimana-mana, maklum lah, hobi gw ngegym. Tapi jauh di dalam diri gw, gw ini gay, gw paling suka di saat gw lg nge-gym, entah itu di ruang mandi atau dimanapun, dan gw dikelilingi oleh laki-laki berotot yang lagi keberatan angkat beban, dengan otot-otot yang ketarik, urat-urat yang nonjol, keringet-keringet yang netes ahhh rasanya pengen jilatin badannyaa!

Okeh, ini adalah cerita gw yang bisa dibilang kebetulan, bisa dibilang kecelakaan, atau entahlah. Setiap gw ud selesai ngegym, gw pasti nongkrong di ruang mandi buat liatin cowok-cowok pada mau mandi. Ada yang cuma pake anduk, ada yang cuma pake kolor, ada juga yang bugil! Ud hampir 2 tahun gw melakukan kebiasaan ini, kadang bisa sampe berjam-jam gw ngintipin cowok-cowok berotot, kontol-kontol bergelayutan ud jadi pemandangan umum buat gw.

Gak sesekali temen-temen gw juga main peluk-pelukan kalo kita lagi mandi, jelas gw deg-degan abis, karena kontol mereka bergesekan langsung sama badan gw. Beberapa cowok yang pede sama kontolnya juga sering jalan ke loker mereka dengan santainya tanpa ada sehelai benang pun menutupi badannya, GILA!. Tapi gw tetep mengendalikan diri gw biar kontol gw ga ngaceng pol, untung Tuhan kasi gw kontol gede, jadi rada susah buat banguninnya.

Hari ini suasana gym sepi banget, dari pagi hanya terlihat beberapa member dan para PT yang lagi ngegosip di pojokan. Dari pertama join ke tempat gym ini, gw memang naksir sama beberapa PT di sini, jelas badan mereka dijamin bagus, dan ada juga beberapa PT yang mukanya mirip artis! Ada satu PT yg gw naksir banget, namanya Yodi, mukanya mirip pemain sinetron kondang, badannya GILA! Tangannya, perutnya, uratnya semuanya INDAH! Hari ini gw ga liat dia dimana-mana, selama 2 tahun gw ngintipin orang, cuma dia yang paling susah diintip kontolnya. Tiap kali gw nongkrong di ruang mandi, dia pasti ud selesai, pokoknya selalu ga ketemu waktunya. Karena bete gaada yang bisa ditontonin, dan gw ud males ngangkat beban, akhirnya gw putusin buat ke ruang mandi aja.

Setelah mandi dan berpakaian, ga biasanya gw langsung beberes tas buat pulang. Sebelum keluar dari tempat gym gw pastiin dulu sih yodi dateng apa ga, gw tanya beberapa temannya dan mereka bilang mungkin sore. Tadinya gw ud mau tungguin, tapi yasudalah gw kurungkan niat gw lagi. Setelah check out dan keluar dari tempat gym gw putusin buat langsung pulang. 1 lantai, 2 lantai gw turunin. Sampe di lantai dasar, tiba-tiba gw liat sesosok cowok seksi, berbadan gede, dengan otot dan urat dimana-mana, pake kaos putih yang ngegantung gara-gara dadanya yang super duper bidang, YODI!

Dengan sekuat tenaga gw langsung naik ke lantai 3 lagi, langsung gw check in lagi, beberapa orang disana cukup bingung “ada yang ketinggalan,” cuma itu yang bisa gw omong. Beberapa lama gw cari-cari sih yodi ga keliatan, dan hap! Ada kaos putih yang bergerak ke dalem ruang mandi. Langsung aja gw ngibrit ke ruang mandi dan bener aja, ada kaos putih, celana jeans dan kolor berserakan, dan WOW ada suara pancuran baru aja dinyalain. Gw coba tunggu beberapa lama, tapi dia belum juga keluar, bolak-balik gw tungguin, dengan jantung yang deg-degan. Gw ciumin kolornya yang demek, hmm bau khas cowok ditambah bau pesing bekas tetesan kencing, ahhh indah. Gw mulai berpikiran gila, gw bayangin kalo dia tiba-tiba peluk gw dari belakan terus kita langsung ngentot dibawah shower dan BRAK! Bantingan pintu ngebuyarin halusinasi gw. Ternyata dia ud keluar dari shower. Gw langsung cepet-cepet umpetin kolornya di tas gw.

Setelah beberapa menit gw nungguin dia ga dateng-dateng. Penasaran, akhirnya gw samperin ke ruang shower dan WOWW! Dia lagi foto-foto bugil di kaca wastafel “Yod, ngapain lu?” tegur gw dengan santainya, padahal dalam hati deg-degan kaga karuan. Dia pun terkaget-kaget “weh iya nih ray, badan gw lagi keren-kerennya nih,” balasnya sambil usap-usap perutnya yang six pack, GILA!
“sini gw fotoin, biar gayanya makin keren,” tawar gw. “wah boleh-boleh bang!” balasnya dengan senang hati.

Setelah “photoshoot” selama 1 jam lebih akhirnya dia mengudahkan “uda ah uda kebanyakan foto gw, aduh jadi ngerepotin lu nih bang,” ucapnya. ‘Iya nih jadi lama kan tuh,” sahut gw padahal pengen berlama-lama lagi. Dia langsung menuju ruang ganti. “hiahh keringetan lagi deh badan lu,” ucap gw. “biarin lah, lebih seksi kan kalo keringetan,” jawabnya. “kolor gw kemana yah?” tanyanya sambil ngelongok isi tasnya. BAHAHAH! Kolor nya ada di tas gw! “masuk ke kolong kali,” ujar gw. Dia pun kewalahan, mondar-mandir 1 ruang mandi, gw dengan keponya pura-pura bantuin cari. Lucu banget liat dia kebingungan nyariin sarung titit.

“udalah gausa pake kolor nih hari, emang titit lu segede apa ampe ketakutan gitu” ucap gw mancing.
“aduh kontol gw gede bang, pasti ketara kalo pake celana, mana celana gw celana basket putih lg,” balasnya panik.
Makin penasaran gw buat liat kontolnya
“coba sini gw liat emang segede apa sih?” tanya gw sok penasaran padahal ud degdegan.
Perlahan-lahan dia buka bagian andukanya yang disumpel kedalem, dengan ragu dia menyingkap seluruh handuknya dan brett!
GILA! Jantung gw mau lompat keluar rasanya! SINTING! Baru pertam kalinya gw liat kontol segede itu! Kalo panjang sih menang gw, tapi gemuk bangett! Item, montok, berurat! Uratnya banyak rame bangett! Dari jauh aja keliatan! tambah lemes aja gw. Daripada garing langsung aja gw timpalin
“gede juga kontol lu,” timpal gw.
“kalo kontol gw kaga segede ini mah pede aja gw gapake kolor,” balasnya.
“yah terserah lu sih abis mau gmn lagi?” ucap gw sambil nengok-nengok ke kolong.
“yauda gini aja, tadi kan lu ud liat kontol gw, sekarang lu temenin gw ga pake kolor,” tawarnya.
“loh, apa hubungannya, kok jadi gw yg nemenin lo?” balas gw.
“ayolah, kalo ada temennya lebih seruu! Laki dong lo! Temenin gw, mana sini, jangan-jangan titit lu kecil yah! Malu yah lu!” paksa dia sambil plorotin celana gw.
“wetss! Enak aja lo!” canda gw.
Dia pun terkaget-kaget liat kontol gw
“anjir, gede juga yah kontol lu yah,” ucapnya.
“beda tipis lah sama lo,” balas gw.
“panjang sih panjangan lo yah, tapi cekingan lo!” tambahnya.
“yaudalah gw temenin lo! Tapi lo traktir gw makan! Kan jarang-jarang jalan-jalan gapake kolor!” pinta gw.
“okeh deal!” balasnya yakin.
Setelah dia berpakaian dan gw ngelepas onderdil, akhirnya kita keluar dari ruang ganti. Suasana makin sepi, semua PT sudah pulang, cuma ada 2 orang cewek penjaga receptionist.

Setelah check out kita berdua akhirnya jalan-jalan, awalnya agak canggung, mungkin karena ini pertama kali kita jalan bareng, ditambah stik golf kita yang gaada sarungnya ini. Setelah beberapa lama berjalan-jalan akhirnya gw putusin buat makan.
“jangan mahal-mahal bang, lagi tekor nih,” ucapnya.
“ude tenang aja, ntar gw traktir lo lebih mahal kok!” balas gw.
“tuh itu aja lah,” ucap gw sambil menunujuk salah satu restoran.
“boleh tuh, kayanya bukan fast food, ayolah!” ajaknya.

Ia memilih tempat duduk yang agak memojok, mungkin karena tidak nyaman dengan keadaan kami saat ini. Setelah memesan makanan kami memulai obrolan, dimulai dari obrolan ringan seperti umur, tempat tinggal, status, dll. Ternyata ia adalah orang betawi jerman,
“wahh! Kita sama-sama blasteran yah bang, pantes onderdil lu gede,” ucapnya enteng.
Ia adalah lulusan fakultas teknik mesin di salah satu universitas di Jakarta. Dan ternyata gw lebih muda 3 taun dari dia. Dia baik, manis, ganteng, humoris, laki abis, cool-cool gimanaa gitu, HOT!!.

Dia masih single karena dia bilang ada “sesuatu” yang ga bisa dia ceritain, entah itu traumatis atau apapun, tapi gw berharap dia gay, tapi dari personality sih dia laki abis, gaada gay-nya sedikitpun. Makanan kami pun datang, kami pun menyantap makan malam kami sambil berbincang. Dia di Jakarta hanya sendirian, semua keluarganya pindah ke bogor karena urusan keluarga. Dia tinggal di rumahnya sendirian sejak SMA karena ia lebih suka Jakarta dibanding bogor, jadi dia sudah terbiasa hidup sendiri. Setelah membayar semuanya kita pun cabut dari restoran itu, lucu banget liat kita sendiri, terkadang kita menarik-narik celana biar longgar di daerah itu, abisnya takut jeplak, ntar ketauan lagi.

Setelah bosen jalan-jalan gw ajak dia nongkrong di taman, biar siapa tau gw bisa lakuin sesuatu ke dia di taman itu, pikir gw dengan nakalnya. Ternyata dia ke sini naik kendaraan umum, akhirnya kita langsung menuju ke mobil gw.
“hadehh enak juga nih ga pake kolor, ademm,” ucapnya sambil remes-remes kontolnya.
“iya yah bang, tapi kalo ngaceng langsung mancung nih,” balas gw.
“bisa langsung ngantri itu di taman buat nyepongin kita,” balasnya.

Sesampainya di taman, hanya terlihat beberapa orang pacaran yang mojok di trotoar. Gak serame biasanya. Setelah parkir, kami langsung jalan-jalan.
“lu kalo coli berapa hari sekali bang?” tanya gw dengan polosnya, padahal mancing.
“gw nyoli 2 hari sekali, kadang tiap hari,” balasnya dengan enteng.
“busett sering amat,” balas gw.
“abis gaada yang mau ngewe sama gw, kalo jablay, ud kendor,” jawabnya.
“kalo cowok bang?” tanya gw dengan nada ngeledek, padahal pengen.
“nah itu dia, katanya kalo cowok punya sempit banget, malahan lebih enak katanya,” jawabnya yakin.
“waduh? Beneran bang?” tanya gw pura-pura gatau.

Kami pun berjalan cukup jauh, suasana taman semakin sepi dan gelap.
“bang sepi nih, bugil yuk,” ajak gw jahil.
“seriusan lu re? ga dingin?” tanyanya.
“Udalah dingin dikit, kolokan amat, kalo kedinginan gw pelok,” balas gw mancing.
“ayo!” ucapnya sambil melepaskan seluruh kain yang ada di badannya, begitupun gw, alhasil kami berdua telanjang bulet alias bugil. Dia dengan santainya jalan sambil remes-remes kontolnya,
“kalo ada cewek langsung gw jebol nih memeknya,” ucapnya santai.
Dalem hati gw “jebol gw aja bang, masih perawann,”
“ngocok yuk,” ajaknya tiba-tiba.
“ayok,” tantang gw.
Akhirnya kita berdua cari tempat yang pw, rumput. Kami pun merebahkan diri ke rumput, romantic abis, tiduran di rumput, dibawah terang bulan dan banyak bintang, dan disebelah cowok idaman gw yang gw puja-puja selama bertahun-tahun.
“ahhh indah banget dah nih,” ucapnyanya sambil mulai mengocok kontolnya yang setengah ngaceng.
“romantic amat kita yah bang,” timpal gw diselingi tawa kecil.
“iya, coba lo perempuan re, ud disepong kali titit gw nih,” ucapnya sambil memejamkan mata.
Pikiran gw semakin nakal, dengan seyakin-yakinnya gw semakin menguatkan niat gw untuk ngerasain kontolnya, segala resika gw ud siap. Dengan ragu-ragu gw mulai mengusap badannya. Gw usap otot perutnya yang terbagi indah, dia pun tersentak kaget dan memandang gw aneh, gw tetep lajutin aksi gw. Dadanya yang bidang, gw usap-usap pentilnya dengan lembut, awalnya dia kegelian, tapi gw berusaha nenangin dia. Ia pun mulai mendesah keenakan. “Ahhhh enak banget,” desahnya keenakan.
Dengan penuh keraguan gw mulai mendekatkan bibir gw ke bibirnya dan MMPPHHHH GILA! Dia membalas ciuman gw dengan ganasnya.
Kamipun berciuman dengan napsunya.
Akhirnya saya tahu bahwa dia tipe cowok yang hardcore kalo ngewe.
Kasar dan ga peduli dengan pasangannya, yang penting dia enak.
“ahhh bang! Mpphhhh” desah gw dan dia langsung sedot lidah gw dengan ganasnya
“sori ray, gw ud lama ga ngewe,” ucapnya.
HAHH! GILAA!! Ternyata cowok idaman gw yg cowok abis mau nidurin gw!! Kejatohan apa gw semalem???
“gw homo bang, gw suka lo,” balas gw sambil mendesah bersamaan dengan lidahnya yang masuk ke mulut gw dan menelajahi seisi mulut gw. Setelah lima menit kami makin beringas, kami perang lidah. Hmmm shhhh hmmm hisapan demi hisapan, desahan demi desahan, gw nikmatin sedalam dalamnya.

Nafasnya pun makin berat, saking terbakar birahi kami pun sampe lupa diri, rasanya cuma ada gw dia. Kami pun berciuman sampe guling-gulingan. Tangannya yang kasar berkali-kali meremas badan gw. Dimainkannya puting gw, dipelintir, diusap-usap ahhh indah… gw pun gamau kalah, gw jelajahi seluruh lekuk tubuhnya, sesekali gw remes punggungnya saat gw mulai keenakan. Tiba-tiba dia ambil posisi berlutu. “sepong gw,” perintahnya. Tanpa pikir panjang gw langsung nyelip diantara kaki berototnya. Gw langsung ambil posisi nunggingn dan menjilat-jilat kontolnya. Dengan segala tenaga gw jilatin kontolnya putar-putar, atas bawah, gw isep-isep pelernya sampe mengkilap sama air ludah gw. Setelah beberapa lama menjilati kontol xxlnya gw langsung lahap habis kontolnya, sedalam-dalamnya sampe ke pangkal tenggorokan gw. Dia pun mengerang keenakan “ahhh gila lo re,” sambil menjambak rambut gw kasar. Dia pun mulai menguasai permainan. Dia tahan kepala gw dan mulai menggoyangkan pinggulnya. Mulut gw kewalahan menampung kontol monster itu. Makin lama ia semakin dalam menejejalkan titinya itu sampe seluruhnya masuk kedalam mulut gw. Keringat mulai membanjiri tubuh kami, sampe netes-netes, badannya yang mengkilap makin keliatan sexy karena kena lampu. Gw bisa merasakan kepala kontolnya ada di pangkal tenggorokan gw. Saking besarnya sampe gabisa napas. Gw pun terbatuk-batuk karena tersedak kontolnya. “ahhh bangsatt enak banget,” ucapnya sambil menampar pipi gw. “enak hah?” tanya-nya sambil mencengkeram rahang gw buat liat mukanya yang ganteng penuh keringat. “enak bang,” balas gw dengan takut. “suka kontol gw? Hah?” ucapnya sambil mengeraskan cengkeramannya ke rahang gw. Gw pun mengangguk seperti anjing. Dengan kasar ia menarik wajah gw mendekati mukanya. Ahhh Bang Yodi cowok impian gw, akhirnya gw bisa mendapatkannya.

Dengan satu bantingan kasar badan gw ambruk ke tanah dengan posisi nungging, pantat gw yang bulat dan putih makin indah karena kena lampu taman. “Anjing pantat lo kayak pantat gadis!” satu pukulan keras mendarat di pantat gw meninggalkan bekas merah berbentuk tangan. Dia pun menarik pantat gw sampe dia dapet posisi enak. Jantung gw berdebar-debar, dia mau ngapain? Sampe beberapa detik gw nunggu aksi dia, dan tiba-tiba ada benda tumpul yang menggesek-gesek anus gw. Tiba-tiba dia jambak gw dan tarik muka gw ke depan muka dia, “Sampe lu triak, gw patahin rahang lu!” ancamnya. Walau sedikit takut sm perlakuan dia, tapi gw tambah kesengsem sama kejantananya, selagi mikir apa maksud dia buat jangan teriak gw mulai merasakan benda tumpul itu makin menyeruak ke dalam liang dubur gw dan dengan hentakan kasar HAAP! Kontolnya masuk ke dalam dubur gw. Rasanya dubur gw kayak disayat-sayat piso, TAI! “diem.. diemm… dieemm….” ucapnya nenangin gw. Gw cuma bisa gigit bibir gw dan menahan sakit yang luar biasa. Ini pertama kalinya gw di sodomi dan gw diperawanin sama kontol kuda segede tongkat baseball. Lama kelamaan rasa sakit ini mulai berubah jadi enak. Kaya ada sesuatu yg bikin kontol gw serasa disepong. “aaahhh.. aahhhh…. enak bang” desah gw keenakan. Dia mulai menciumi pundak gw, naik ke leher, sampe bibir kita ketemu, seiring kita berciuman, dia pun menambah kecepatan. Gw yg tak kuasa membendung kenikmatan mendesah makin kenceng. “ayoo terus bang ayooo ahhhh enaaakkk mmmpphhhh” desah gw memberi semangat. Terangsang oleh desahan gw dia pun menambah kecepatan lagi, badan gw kekocok-kocok saking cepetnya. Gw makin ketatin bool gw biar dia makin enak. Makin cepet, makin cepet, makin cepet “ahh ahhh anjing! Lobang lu enak banget gw mau keluar ahh ahh” teriaknya. Gw mulai merasakan kontolnya mulai berkedut-kedut siap muntahin cairan keperjakaannya. DUARR! DUAARR!! DUARRR!!! “AAAAAAHHHHHH!!!!” diapun teriak sekenceng-kencengnya. Cairan hangat yang super banyak serasa menembak usus gw. Anus gw seakan ga cukup menampung spermanya yang kayak ud bertaun-taun ga dikeluarin, sampe tumpeh-tumpeh. Disaat yang bersamaan gw juga pengen keluar gw kocok kontol gw selagi kontol dia masih bersarang di bool gw. Gw goyang-goyangin pantat gw biar tambah enak dan DUARR! DUARR!! Sperma gw memancar kayak air mancur, dan mendarat di muka gw. Kami berdua terkulai lemas, gw membersihkan sisa sperma di muka gw. Tiba-tiba bang yodi mencium bibir gw, mukanya yang berkeringat dan kecapean membuat gw meleleh. “Thanks yah rey, lu hebat” ucapnya. Gw hanya bisa tersenyum memandangi wajahnya yang makin ganteng. Setelah beristirahat beberapa menit, karena takut dicurigai orang Karen teriakan Bang Yodi tadi, akhirnya kami memilih untuk pergi. Setelah berpakaian, kami kembali ke mobil, ternyata perjalanan gw ga sampe situ, sepanjang malam gw cari tempat sepi dan kita mulai ngewe di mobil, sampe tengah malem, kami memutuskan buat ke apartemen gw, di apartemen gw diewe lagi di dapur, dan anehnya walapun ud berkali-kali ngewe yg cuma beda beberapa jam tiap kali dia muncrat pasti selalu banyak! SINTING!! Karena ud super kecapean kami berdua tergopoh-gopoh ke kamar tidur, kami langsung membanting badan, saking pegelnya gw sampe gabisa nutup kaki gw rasanya kopong, mati rasa. Gw tertidur di dalem pelukan tangannya yang kekar berotot.
Keesokan paginya gw bangun duluan, gw liatin mukanya yg lagi tidur, mukanya manly banget, kebapaan, bikin meleleh. Gw memutuskan buat mandi, lagi enak-enaknya showeran tiba-tiba ada yang peluk gw dari belakang,gw kaget dan spontan berontak. “shhhh” ucapnya, ahh ternyata mas yodi, gw mulai merasakan ada sesuatu yang keras menekan belahan pantat gw, ternyata mas yodi minta ud bugil dan ngaceng. Lagi-lagi gw jadi mesin ewenya dia. Walaupun capek tapi semuanya serasa nikmat, gw berasa cowok paling beruntung di dunia buat diewe sm cowok idaman gw sampe 4x dalam semalam. Dia laki abis, dia cowok paling sexy yang pernah gw temuin. Sampe sekarang gw masih jadi sex machine nya kalo ditinggal istri, kadang seminggu 3x, atau setiap hari, gw sampe kasi kunci apartment gw dan gw selalu menunggu kedatangannya.,,,,,,,,,,,,,,,,,,

Related posts