Cerita Sex Ngentot Pacar Kampus

Cerita Sex Ngentot Pacar Kampus – Peristiwa ini terjadi sekitar 2 tahun yang lalu di Amerika. Saya belajar di universitas yang cukup terkenal di dunia. Karena sekolahnya bagus, anak-anak Indonesia yang belajar di sana rata-rata adalah siswa yang cerdas. Hanya beberapa gadis cantik, dan itupun ada semua anak laki-laki.

Pada awalnya, ada seorang gadis dari Jakarta bernama Intan (nama samaran). Saya sering mendengar cerita teman-teman yang mengatakan bahwa Intan cantik dan suka berpakaian dengan cara yang seksi, terutama di awal semester musim gugur di mana udaranya selalu panas.

Setelah sebulan menjadi teman dekat, suatu malam, pulang ke rumah setelah bermain biliar, dia membawaku pulang. Dia tinggal bersama bibinya yang sudah menikah dan memiliki 2 anak. Itu sekitar 14 jam. Jadi Om dan bibinya semua tidur. Dia segera membawaku ke dapurnya yang besar.
“Kamu mau bir?”, Intan berdagang.

“Tidak perlu bagi Tan … jika kau ingin sendirian,” jawabku (aku benar-benar tidak suka nama minuman keras).
Kemudian, ketika Intan datang untuk membawa bir … dia segera berjongkok di depan saya, duduk di kursi. Wow … sekali lagi dengan salah satu pakaiannya yang seksi, pemandangan payudaranya tepat di depan mataku. Tanpa sadar, penisku sudah naik untuk melihat tonjolan dada putih. Karena posisi saya duduk lagi, penis saya yang ereksi menjadi sedikit macet. Segera saya bersandar sedikit sehingga ketegangannya tidak begitu menyakitkan.

“Ky … Aku sudah mempertimbangkan teman dekatku di sini, Frankly, kamu satu-satunya orang yang bodoh di hadapanku, jadi aku suka itu, rata-rata orang-orang suka menggoda seperti itu … aku benar-benar malas, Saya melihat orang ini, “kata Intan, menatapku.

“Jadi temanku ada di sini?”, Kataku, tertawa kecil.
“Hanya untuk bertanya … Apakah kamu menyukai saya,” kata Intan sambil tersenyum kecil.
“Ah, kamu bercanda … Aku tidak punya modal untuk kencan Tan,” jawabku sambil tersenyum juga.
“Sudah … jika kamu belum menginginkannya,” kata Intan berpura-pura cemberut.

Cerita Sex Ngentot Pacar Kampus – Saya tidak tahu di mana ada dorongan, jari telunjuk saya tiba-tiba diputar di bahunya. Jaga jari-jariku ke atas dan ke bawah leher dan telinga. Saya melihat Intan menikmati permainan kecil saya.
Setelah beberapa saat, aku bertanya, “Tan … bisakah aku menciummu?”
“Sekali saja, Ky …”, katanya dengan senyum jahatnya. Aku membungkuk dan segera mencium bibirnya dengan lembut. Kami bermain pertama di bibir, lalu dia mulai memainkan bahasa. Setelah beberapa saat, dia memegang tanganku sambil membawanya ke kamarnya.

Aku bertanya dengan cemas, “Hei Oom, kamu belum bangun sebentar, Tan?”
“Jadi jangan ribut!”, Jawab Intan acuh tak acuh.

Ketika dia sampai di kamar, dia duduk di tempat tidurnya yang agak besar terlebih dahulu. Aku berjongkok di depannya dan mulai mencium bibirnya lagi. Kali ini, tangan saya mulai berani memegang payudaranya yang berukuran 34B. Untuk ukuran tubuhnya, payudara tinggi dan kurus termasuk besar dan sempurna.

Tiba-tiba, Intan mendorong saya untuk menghentikan ciuman dan berbisik, “Ky … ada satu hal yang perlu Anda ketahui … Saya belum pernah melihat sesuatu yang aneh … Yang terjauh adalah ciuman “.
Yang mengejutkan saya, saya langsung berkata, “Ya, ini sudah Tan … saya tidak perlu melakukannya.”
Dengan cepat, Intan memotong ucapan saya: “Bukan seperti itu Ky … Maksud saya … hanya perlahan, saya tidak ingin Anda berpikir bahwa saya seperti semua orang”.

“Aku juga tidak peduli dengan masa lalu Tan … yang penting sekarang adalah aku bahagia denganmu … Jika kamu terlalu sering melakukannya, tidak apa-apa, kamu sudah memiliki pengalaman,” Aku bercanda, sedikit takut pada Oom dan bibinya terbangun.
“Ya Tuhan,” katanya setelah tertawa kecil.

Segera, saya melangkah maju lagi dan mulai mencium Intan. Setelah beberapa menit, saya membuka baju itu. Hanya bra sutra biru muda. Tanpa melepas bra, payudaraku keluar dan aku mulai mencium dan bermain dengan kedua payudaraku. Terus terang, saya belum pernah melihat payudara sebagus ini sebelumnya.

Cerita Sex Ngentot Pacar Kampus – Penis saya menjadi sangat tegang. Selain itu, game yang membuat suasana lebih erotis dan secara bertahap mempertahankan gairah yang membuat saya lebih menyukai game ini.

“Tan … bisakah aku menciumnya atau tidak?” Saya bertanya dengan hati-hati. Intan hanya mengangguk. Tampak di wajahnya bahwa ia juga pernah menikmati permainan saya.
“Kau berbaring saja, Tan,” kataku, bangkit dan membuka pakaian dan celanaku. Setelah dia berada di punggungnya, perlahan aku membuka celananya. Tetap celana dalam yang juga berwarna biru muda.

Aku mencium betisnya perlahan ke paha dan berhenti di pangkal pahanya. Perlahan aku menjatuhkan celana dalamnya. Bulu vagina tampak tipis dan lurus. Itu sangat pas di hati saya. Saya tidak terlalu suka vagina berbulu tebal. Saya mulai menjilat vaginanya dengan lidah saya. Intan hanya diam, gemetar sedikit.

Setelah beberapa menit, Intan sudah basah dan saya tidak tahan lagi, hanya tegang. Aku mencium pusarnya dengan lembut ke dada dan lehernya dan meremukkan bibirnya. filmbokepjepang.com Dalam berciuman aku mencoba memasukkan penisku ke dalam vaginanya. Pertama, perlahan, tahun tidak masuk. Penis saya tidak terlalu besar, tetapi cukup panjang.

Aku mencoba menusuk penisku lagi, eh, dia masih belum masuk. “Yah, ini masih perawan,” dalam hatiku. Ketika aku menciumnya, aku berbisik, “Aku berusaha sedikit keras, Tan?” Tanpa menunggu jawaban segera, saya berusaha lebih keras. Masih belum.

Akhirnya, setelah sekitar 10 menit, pertahanan Intan juga menembus. Dia pertama kali terlihat kesakitan, tetapi untuk waktu yang lama Intan mulai mendesah dengan desahan kecil. Saya disuruh menutup tangan kanan saya supaya dia tidak menghela nafas terlalu keras.

Sayangnya, karena ereksi sejak itu, saya hanya bisa bertahan 10 menit.
“Aku ingin pergi ke sini, Tan …” kataku dengan napas tidak teratur.
“Beyond Ky!”, Dia menjawab dengan cepat.
Tidak lama kemudian, saya melepaskan sperma saya ke perutnya.

Cerita Sex Ngentot Pacar Kampus – Saya segera mengambil tisu dan membersihkan sperma saya di perutnya. Intan masih berbaring di ranjang.

“Bukankah kamu Tan?” Aku bertanya, khawatir dia menyesal.
“Aduh Ky … sakit kalau aku gila,” jawabnya sambil meringis.
“Perlambat Tan,” kataku, berpakaian lagi.

Akhirnya, Intan bangkit dan melakukan hal yang sama.
“Ky … kamu kembali … besok ada kelas pagi,” kata Intan tanpa mengungkapkan.
“Ya, Tan …”, jawabku, mencium bibir dan dahinya.
Dia menuntun saya ke pintu depan dan saya berbicara tanpa langsung ke rumah. Ini adalah pertama kalinya saya mengambil seorang gadis perawan. Ada perasaan cemas di hati saya.

Keesokan harinya, di kampus, seperti biasa, bertemu Intan di depan perpustakaan. Aku berusaha keras untuk tersenyum pada Intan. Sesaat sebelum saya, dada saya dipukul dengan keras.
“Sungguh menyakitkan mengetahui!” Ucap Intan dengan suara keras. Saya tidak mengatakan apa-apa, saya tidak tahu harus berkata apa. Eh, kok bisa dia langsung tertawa terbahak-bahak.

“Tidak, kenapa Ky … aku tidak marah padamu … selama …”, katanya sambil tersenyum.
“Apa yang kamu lakukan?” Tanyaku tidak sabar.
“Selama kamu menjadi cowokku mulai sekarang,” kata Intan, menatap.
Dengan hati yang bahagia, saya langsung berkata, “Saya sudah mengatakan bahwa Anda adalah putri saya untuk waktu yang lama”.
Akhirnya kami tertawa dan sejak itu Diamond mulai belajar seks perlahan denganku tentu saja. ,,,,,,,,,,,,,,,,,,

Related posts