Cerita Seks Ngentot Murid Murid SD

Cerita Seks Ngentot Murid Murid SD – Kisah panas ini dimulai dengan keberanian murid saya, Bram. Sepertinya sejak sekolah dasar, dia sering mengintip dan memperhatikan tubuhku yang cantik. Padahal, kisah hari ini tidak layak diceritakan. Tapi yang ingin kami katakan adalah kami melakukannya dan kami ingin berbagi kesenangan itu.

Nama saya Astuti, tinggi 160 sentimeter, 56 kilogram, lingkar pinggang 65 cm. Secara keseluruhan, sosok saya ketat, garis tubuh saya muncul ketika saya mengenakan pakaian ketat, terutama senam. Saya adalah ibu dari dua anak berusia 44 tahun dan saya bekerja sebagai guru di sebuah sekolah menengah di kota S. Cerita Seks Ngentot Murid Murid SD

Sekitar enam tahun yang lalu, ketika saya berusia 38 tahun, salah satu teman saya meninggalkan putranya yang ingin belajar di rumah, karena dia adalah teman baik dan suami saya tidak peduli. Saya akhirnya setuju. Nama pemuda itu adalah Bram dan kulitnya kuning lurus dengan tinggi 173 cm. Tubuhnya ramping dan berotot karena kata Bram atlet karate di tempatnya.

Kata Bram sangat sopan dan sadar diri. Dia membantu mengerjakan PR dan sering menemani kedua anak saya jika mereka ingin bepergian. Dalam waktu kurang dari sebulan, dia dipersatukan dengan keluarga saya dan bahkan suami saya sering mengundangnya bermain tenis bersama. Saya juga terbiasa dengan kehadirannya. Awalnya saya mengamati penampilan saya dengan sangat baik ketika dia berada di depannya. Saya tidak lagi malu untuk mengenakan t-shirt ketat dengan bagian dada yang agak rendah. Pokoknya, Bram menunjukkan sikap yang masuk akal jika saya mengenakan pakaian yang menonjolkan keindahan garis tubuh saya.

Pada awalnya, itu normal, tetapi setelah 2 bulan kesepian, itu benar-benar menyerang saya. Itu membuat saya marah dan malas. Seperti Minggu pagi ini, walaupun waktu sudah menunjukkan angka 9. Karena kemarin, kedua anak saya diminta untuk bermalam bersama nenek mereka, jadi hari ini, saya ingin tidur dengan nyaman. Cerita Seks Ngentot

Setelah makan, saya berbaring di sofa di depan televisi. Tak lama setelah itu, pintu Bram membuka pintu.

Saya mendengar suara langkahnya mendekati saya.

“Nyonya Tuti …?” Suaranya berbisik, aku tidak mengatakan apa-apa. Saya menutup mata saya lebih dekat. Setelah beberapa saat tenang, tiba-tiba aku tercekik ketika aku merasakan sesuatu di pahaku. javcici.com Saya melihat keluar dari sudut mata saya, ternyata Bram berdiri di samping tempat tidur saya dan matanya tertuju pada tubuh saya, tangannya memegang bagian bawah gaun saya, saya lupa bahwa saya mengenakan baju tidur tipis, apa lagi yang tertidur di punggungku Jantungku berdebar, aku terus berpura-pura tertidur.

“Nyonya Tuti …?” Suara Bram keras, saya pikir dia ingin memastikan tidur saya benar-benar baik atau tidak.

Saya memutuskan untuk pura-pura tidur. Saya merasa baju tidur saya mengungkapkan segalanya kepada pelaut.

Lalu aku merasakan kata Bram membelai bibirku, jantungku berdegup kencang, aku berusaha tetap tenang agar pemuda itu tidak curiga. Saya merasakan lagi bahwa tangan itu membelai ketiak saya, karena tangan saya secara otomatis memasuki bantal, ketiak saya terlihat. Saya melihat lagi, wajah pemuda itu sangat dekat dengan saya, tetapi saya yakin dia tidak tahu bahwa saya berpura-pura menjadi selembut mungkin.

Tangan kanan Bram mulai menelusuri selangkanganku, lalu aku merasakan jarinya menyentuh vaginaku yang masih tertutup CD, aku tidak tahu apakah vaginaku basah atau tidak. Yang jelas jari-jari Bram menempel pada lubang vaginaku dari luar CD, lalu aku merasakan tangannya meresap ke dalam CD-ku. Jantungku berdetak sangat kencang, aku merasakan kenikmatan di tubuhku. Jari-jari kata Bram mencoba memasuki lubang vaginaku, lalu aku merasakan jari-jarinya jatuh ke dalam, wow itu benar-benar enak. Saya harus menyelesaikan kata Bram saya, saya tidak tahan lagi, saya membuka mata dengan menggoncangkan tubuh saya.

Aku mencoba bangkit, tetapi tangan Bram menekan bahuku. Tiba-tiba, Password mencium mulutku secepat kilat, aku mencoba memberontak dengan mengerahkan semua kekuatanku. Tapi Bram menekan bahu saya, meskipun pemuda itu menekan tubuh saya, saya kesulitan bernapas di atas tubuhnya yang tinggi dan berotot. Aku merasakan mulutnya hancur lagi, lidahnya masuk ke mulutku, tetapi aku pura-pura menolak.

Kemudian kata Bram menghancurkan bibir saya dan saya perlahan menunggu permainan lidahnya. Tangannya memutar pantatku. Untuk membuatnya lebih panas, saya meminta izin untuk menggunakan kamar kecil di kamar saya. Di kamar mandi, saya membuka semua pakaian di tubuh saya, saya melihat tubuh saya di cermin. Benarkah anak muda seperti Bram bersemangat melihat tubuh saya? Yang paling penting untuk dilakukan adalah ingin merasakan bagaimana saya bercinta dengan remaja yang masih panas.

Keluar dari kamar mandi, kata Bram persis memasuki ruangan. Matanya melebar ketika dia melihat tubuh sintetisku yang tidak tertutup benang.

“Tubuh ibu benar-benar baik …” dia memuji, mencium puting yang telah mengeras sejak tadi. Tubuhku sedang beristirahat di dinding depan kamar mandi. Lalu dia mencium seluruh tubuhku, pipi di kedua telinga, dari leher ke dada. Sepasang payudara berdaging saya kencang dan dipeluk. Puting saya setengah tersengat, menggelitik dengan ujung lidah saya, juga tersedot dengan gairah.

“Mom hebat …” desisnya.

“Apa yang hebat …?” Saya bertanya, mengacak kata Bram lama saya.

“Tubuh ibuku tidak banyak berubah dibandingkan dengan sekolah dasarku,” katanya sambil terus menghancurkan putingku. Sangat bagus

“Itu karena kamu berolahraga secara teratur,” jawabku, meremas tonjolan ekornya. Dengan menekan celana saya ke celana dalamnya. Memahami kehendak saya, dia duduk di tepi tempat tidur dengan kedua kakinya terpisah. Kemejanya sendiri terbuka saat aku berlutut untuk meraih penisnya, jadi kami berdua telanjang.

Aku agak merobek kemaluannya, Kata Bram meminta perubahan, dia ingin bekerja pada vaginaku.

“Masuk, Bu, aku ingin merasakan penismu San!” Aku menghentikannya menciumnya.

Kata Bram tersenyum lebar. “Sudah tidak sabar, ya?”

“Kamu juga tidak benar-benar menguatkan San,” jawabku, mencubit perutnya yang berotot.

Kata Bram tersenyum dan kemudian menarik tubuhku. Kami berciuman, kami berciuman sangat keras, berguling di tempat tidur. Ternyata Bram sangat pintar ketika dia keluar. Gairah saya telah tumbuh lebih cepat. Merasa vaginaku semakin berdenyut-denyut, lendirku membanjir, ingin menunggu terobosan alat kelamin kata Bram yang gemuk.

Tidak seperti suamiku, Bram tampaknya lebih sabar. Dia tidak segera memasukkan batang penisnya, tetapi terus mencium seluruh tubuhku. Akhirnya, dia membalikkan tubuhku ke perutnya, lalu dia mencium pahaku di belakang, ke bokong pantatku, lalu melanjutkan ke leher. Perutku mendidih.

Kata Bram menyelipkan tangan kirinya di bawah tubuhku, tubuh kami bertepatan dengan posisiku dengan punggung Bram, lalu meremas payudaraku. Lidahnya terus menjilat leher, telinga, dan terkadang pipiku. photomemek.com Sementara itu, tangan kanannya mengusap vaginaku dari belakang. Rasanya seperti jari tengahnya menyusup dengan lembut ke liang vagina basah saya.

“Vaginaku baik-baik saja, tebel, pasti enak berhubungan seks dengan ibu …”, dia berbisik tepat di telingaku. Suaranya sangat serak, pertanda bahwa nafsunya setinggi milikku. Saya tidak bisa bereaksi lagi. Aku meninggalkan apa yang sudah dilakukan, Bram, sampai dia merasakan tangan kanannya kembali di pahaku.

Mata saya tertutup rapat, seolah saya tidak bisa membuka. Rasakan nafas Bram menjadi pemburu, sementara ujung lidahnya menggelitik lubang di telingaku. Tangan kirinya meremas dan meremas payudaraku, sementara tangan kanan mengangkat pahaku lebih tinggi. Lalu …, terasa benda tumpul menembus lubang vaginaku dari belakang. Ya Tuhan, dia meletakkan misilnya … !!!

Untuk sesaat, aku tidak bisa bereaksi sama sekali, tetapi hanya menggigit bibirku. Saya menikmati ibu jari pubis inci demi inci. Kami merasa kenyang, luar biasa nikmat.

“Oohh …”, sesaat kemudian, aku mulai bereaksi dengan cara yang tidak terlihat.

Tubuhku langsung retak, sementara Bram mulai mendorongnya. Mulutku mulai mengerang tak terkendali.

“Saann, kemaluanmu buruk … !!!”, kataku setengah berteriak.

Pada menit terakhir, tangan kanan saya meraih bokong Bram, saya meremas bokong saya sementara paha kanan saya terangkat. Saya merasakan vagina saya berdetak sangat kencang. Saya orgasme!

Untuk sesaat, aku tampak melayang pergi, hanya ingat kesenangan yang tak terlukiskan. Mungkin sudah lima tahun sejak saya merasa seperti itu. Kata Bram mencium pipi dan telingaku. Sejenak, dia membiarkan saya bernafas, sebelum meminta saya untuk menunggu. Saya baru sadar bahwa ternyata dia tidak mencapai orgasme.

Saya mengikuti permintaan kata Bram. Dengan sedikit lemah akibat orgasme yang luar biasa, memperkuat posisi tubuh saya untuk menungging. Kata Bram mengikuti gerakan saya, batang penisnya yang besar dan panjang masih menempel di vagina saya.

Saya menikmati gerakan bolak-balik kata Bram dalam diam. Kepalaku tertunduk, aku muncul kembali. Tidak lama, vaginaku mulai terasa enak kembali. Saya melihat ke atas, saya melihat ke belakang. Kata Bram segera menunduk dan mencium pipiku.

“San … kamu benar-benar hebat … aku pikir kamu hampir keluar,” kataku terus terang.

“Apakah kamu benar-benar suka ketika aku keluar dengan cepat?” Dia menjawab dengan lembut di telingaku.

Aku tersenyum, memalingkan wajahku. Kata Bram dimengerti, dia mencium bibirku. Kemudian dia berakselerasi lebih cepat. Dia sepertinya tahu bahwa aku mulai memakai lagi. Jadi saya mengayunkan pinggul saya perlahan, kiri dan kanan.

Tiba-tiba, Kata Bram menyuruhku untuk berbalik. Dia menarik penisnya dari penisku. Saya segera kembali. Lalu aku mengikat kakiku setengah. Bram segera mendorong kedua lututnya sampai ditekan ke pahaku. filmbokepjepang.com Kakiku tertekuk di atas kuda. Kata Bram memegang kedua kaki saya di bawah lutut saya, kemudian batang penisnya yang tegak masuk ke mulut saya yang menganga.

“Aarrgghhh … !!!” Saya berteriak.

“Aku hampir di luar!” Membisikkan kata Bram. Gerakannya segera cepat dan kuat. Saya tidak bisa bergerak dalam posisi seperti itu, jadi saya mengundurkan diri, mengambil keuntungan dari kegugupan tulang belakang yang kuat. Tanganku mencengkeram seprai dengan kuat.

“Yah, sudah jelas, aduk !!! Mom rasanya enak, Mom enak Saann … Aku ingin keluar, aku ingin keluar, vaginaku mengenakan, aku memakai” bercinta “denganmu … ya , saudaraku … aarrgghh … sshshhh … uughhh … aarrrghh !!!

Tubuhku berkontraksi sejenak ketika otot-otot vaginaku meraba. Saya menjerit lama sekali, saya tidak bisa menahan kenikmatan orgasme. Pada saat yang sama, kata Bram itu ditekan secara paksa, menjatuhkan batang alat kelaminnya ke bagian bawah lubang vaginaku.

“Oohhh … !!!” dia menangis, merasakan ekornya menyembur keluar dari sperma di dalam vaginaku. Kesenangannya tak terkatakan, sungguh luar biasa untuk mencapai orgasme tepat pada saat yang sama.

Kemudian tubuh kita dilepaskan, tetapi alat kelamin kita masih terjalin. Kata Bram sangat menekan saya. Untuk sesaat, kami berdua bernafas.

“Sangat enak,” bisik Kata Bram beberapa saat kemudian.

“Hmmm …” Aku menggeliat manja. Mengirim batang penis Kata Bram bergerak di vagina saya.

“Vaginamu sangat indah, bisa menghisap seperti itu …”

“Terutama penismu … besar, keras, dalemmm …”

Kata Bram memeluk saya lagi. Kali ini, dia mengangkat tangan kananku, lalu menyorongkan kepalanya untuk mencium ketiakku. Saya tertawa. Kata Bram menjilat keringat yang membasahi ketiakku. Geli, tapi bagus. Selain itu, lidahnya terus menjilat payudaraku.

Kata Bram kemudian mengisap seperti bayi. Saya tertawa lagi. Puting saya dihisap, dijilat, sedikit digigit. Rambut Kujambaki Bram karena perilakunya membuat keinginan saya mulai bergetar lagi. Bram mengangkat wajahnya sedikit, tersenyum dengan halus, lalu berkata.

“Aku tidak bisa puas dengan bercinta” dengan ibu … Aku juga suka itu, kan?

Saya hanya tersenyum, dan itu sudah cukup untuk kata Bram sebagai jawaban. Akibatnya, kami masih bercinta sepanjang hari. Setelah istirahat sebentar di malam hari, kata Bram kembali meminta saya untuk jatah. Setidaknya malam itu, ada 3 putaran lagi yang kami mainkan, berapa kali saya mencapai orgasme. Yang jelas, keesokan paginya, tubuh saya benar-benar lemah, lemah tanpa kekuatan.

Nyaris tidak tidur sama sekali, tapi aku masih sekolah. Saya merasa sangat lelah di sekolah. Banyak teman mengira saya sakit, meskipun saya benar-benar bahagia, setelah berhubungan seks siang dan malam dengan mantan murid saya yang kuat.,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

Related posts