Wawancara Lalu Muhammad Zohri: Tidak Mau Lagi Jadi Pemain Sepak Bola

putri77- Dunia olahraga Indonesia turut gembira dengan kiprah Lalu Muhammad Zohri untuk menjadi juara dunia. Sprinter berusia 18 tahun itu menjadi kampiun pada Kejuaraan Dunia Atletik U-20 2018 di Tampere, Finlandia, Rabu (11/7/2018).

Pada perlombaan tersebut, Lalu Muhammad Zohri bersaing dengan tujuh sprinter lain, yakni Daisuke Miyamoto (Jepang), Michael Stephens (Jamaika), Henrik Larsson (Swedia), Thembo Monareng (Afrika Selatan), Dominic Ashwell (Inggris), Anthony Schwarts dan Eric Harrison–yang keduanya berasal dari Amerika Serikat.

Seluruh sprinter tersebut berhasil finis dengan catatan waktu 10 detik menempuh jarak 100 meter. Namun, Zohri didaulat sebagai juara karena memiliki catatan yang lebih baik ketimbang pesaingnya.

Zohri finis dengan catatan waktu 10,18 detik. Atlet asal Lombok, Nusa Tenggara Barat, itu lebih cepat 0,04 detik dari Anthony Schwarts dan Eric Harrison yang menghuni peringkat kedua dan ketiga. Menurut Zohri, tekad dan semangat yang kuat membuat dirinya bisa menjadi pelari tercepat dalam ajang tersebut.

Hari ini, Kamis, 19 Juli 2018, Liputan6.com mempunyai kesempatan mewawancarai sprinter yang sangat ramah kepada semua orang. Berikut petikan wawancara putri77 bersama Lalu Muhammad Zohri di Hotel Atlet Century, Jakarta.

 

1 dari 4 halaman

Wawancara Zohri

Bagaimana kesannya bisa menjadi juara dunia?

Sebenarnya saya tidak menyangka bisa menjadi juara dunia. Soalnya, ketika babak semifinal saya catatan waktunya itu terbaik keempat.

Sekarang Zohri sudah dikenal masyarakat Indonesia, bahkan dunia. Apakah ini menjadi beban tersendiri buat kamu?

Tidak. Ini malah menjadi motivasi untuk saya dan atlet-atlet lain.

Kamu nyangka tidak bakal seheboh ini dapat dukungan dari rakyat Indonesia?

Tidak nyangka juga. Saya bangga dan bersyukur sudah memberikan yang terbaik untuk Indonesia.

Kamu dapat banyak bonus dari pemerintah, mulai dari uang, renovasi rumah, emas 1 kilogram, hingga dijanjikan menjadi PNS. Apa yang akan kamu lakukan?

Sejak jadi juara dunia, banyak hal luar biasa datang untuk saya. Tentunya saya bersyukur sekali. Kalau bonus saya tidak tahu berapa besarannya. Saya hanya bisa bersyukur. Terima kasih banyak atas semua apresiasi kepada saya.

 

2 dari 4 halaman

Diundang Presiden

Kemarin, Zohri sempat diundang Presiden Joko Widodo ke Istana Bogor. Senang tidak bisa disopiri Presiden keliling Istana?

Saya bangga sekali bisa diundang Presiden, seorang pemimpin negara. Saya diajak berkeliling-keliling dan diberikan motivasi.

Ada pesan khusus dari Presiden buat kamu?

Pak Presiden pesan kalau saya tidak boleh cepat puas, tetap rendah hati, dan tidak sombong.

Soal Asian Games, apakah Pak Presiden berharap kamu mendapat medali emas?

Kalau dari pelatih saya sendiri, sebenarnya tidak ada target di Asian Games. Mungkin targetnya di kejuaraan lain, soalnya saya masih muda.

Lalu, apa persiapan kamu untuk Asian Games?

Tidak ada persiapan khusus untuk Asian Games. Semoga saya bisa memberikan yang terbaik untuk Indonesia.

3 dari 4 halaman

Bolos Latihan demi Sepak Bola

Dulu waktu masih anak-anak, kamu pernah berkeinginan menjadi pemain bola, benarkah?

Dulu memang sebenarnya saya sempat bolos karena saya lebih mementingkan sepak bola ketimbang atletik. Saya memilih atletik karena termotivasi dengan senior saya, Sudirman Hadi.

Sekarang, setelah menjadi juara dunia di dunia atletik, maukah kamu menjadi pemain sepak bola, seperti yang diimpikan manusia tercepat di dunia, Usain Bolt?

Saya sudah tidak mau jadi pemain sepak bola. Sebab, di kampung saya, sepak bola tidak pernah berkembang sama sekali. Di sana mungkin tidak ada pengurus dan pelatih-pelatihnya.

Jadi kamu hanya ingin menjadi sprinter, bagaimana dengan pendidikan? Adakah keinginan meneruskan pendidikan ke universitas?

Tentu saja. Saya ingin melanjutkan sekolah, mau kuliah.

Related posts